Sate Bandeng Khas Banten

advert
Nenek Maryamah menurunkan resepnya ke Nur

Nenek Maryamah menurunkan resepnya ke Nur

Apa yang kamu tahu tentang makanan khas tradisional Banten? Menurut data sementara yang telah dihimpun oleh Diparsenibud Kota Serang, panganan khas Banten yang sudah terdata sekitar 37 panganan. Dari 37 panganan khas Banten ada yang berkembang tapi juga ada yang hampir punah. Dari beberapa makanan khas tersebut terdapat satu panganan yang paling digemari dan banyak dicari, yaitu sate bandeng. Makanan khas ini pernah diikutsertakan dalam kontes sate Bandeng di Amsterdam,  Belanda pada tahun 1992 di Tropic Museum, Royal Institute. (www.radiospin.net).

NENEK MARYAMAH

Tidak banyak yang tahu tentang sejarah sate bandeng. Kata Samsun, pedagang sate Bandeng yang sudah berjualan sejak tahun 1987, “Sate Bandeng sudah ada sejak jamannya Sultan Maulana Hasanudin Banten. Saya tahu dari kakek saya.”

Seiring banyaknya permintaan yang datang, pedagang-pedagang sate Bandeng pun mulai ramai bermunculan di mana-mana. Bak jamur di musim hujan. Dari mulai warung-warung di pinggir jalan samapi sampai toko-toko ikut meramaikan. Salah satunya adalah Maryamah (98) yang sejak tahun 60an sudah berjualan sate bandeng secara turun menurun. Sekarang sudah masuk ke generasi dua.

Nenek 10 orang anak itu kini telah menurunkan ilmunya pada anak dan menantunya, Nur (30). Setiap hari Nenek Maryamah bisa menjual 150 tusuk sate bandeng. Maklum, sate bandengnya sudah dikenal banyak orang. Bahkan sudah mempunayi banyak pelanggan. Mulai dari hotel-hotel, instansi-instansi di tingkat provinsi, Krakatau Steel, perusahaan-perusahaan di Suralaya-Merak, bahkan pernah dipesan untuk oleh-oleh ke Belanda dan Al-Jazair. Beberapa artis terkenal seperti Dorce Gamalama, Elvi Sukaesih dan Wahyu bule pun pernah datang dan mencicipi sate Bandeng Nenek Maryamah.  Untuk harga satu bijinya nek Maryamah menjualnya dengan harga Rp 18.000.

Sate bandeng dipanggang

Sate bandeng dipanggang

RESEP

Saat dimintai resep pembuatan sate bandeng oleh wartawan www.rumahdunia.com, Nek Maryamah tak segan untuk membaginya. Mau tahu apa aja tentang resep sate bandeng nek Maryamah?

Bahan-bahannya cukup sederhana saja dan mudah didapat. Selain garam dan vetsin, bawang goreng,  ketumbar yang sudah ditumbuk halus, gula merah, sedikit tambahan gula pasir serta santan secukupnya. Semua bumbu-bumbu itu (keculai santan) digiling halus, kemudian diaduk dengan santan dan campurkan daging bandeng yang sudah di halusi dan di buang tulang-tulangnya.

Nur, menantu Nek Maryamah mengatakan, “Kalau ingin hasilnya bagus, harus memilih bandeng yang segar. Jangan pilih bandeng yang lunak atau merah. Biasanya, kalau bandengnya bermata merah nanti sate bandeng jadi gatal dan tidak enak. Palng juga hanya bisa bertahan selama tiga hari.”

Hmmm, lezat sate bandengnya

Hmmm, lezat sate bandengnya

OLEH-OLEH

Kekhasan sate Bandeng membuat Bilpi (27), perempuan asal Bekasi ini tertarik menjual sate bandeng. Sejak tahun 2003 lalu, berlokasi di bahu jalan pintu tol Serang, tepatnya di Jl. Jendral Sudirman ia mulai berjualan panganan khas ini. “Lumayan, untungnya bisa dapet dua kali lipat. Soalnya banyak orang yang nyari sate Bandeng buat oleh-oleh,” kata ibu dua orang anak ini.

Di jalan menuju pintu tol Serang timur banyak kios makanan khas Banten untuk oleh-oleh para turis lokal. Sate bandeng termasuk yang laris dibeli orang selain ceplis dan  gipang. Tapi sayangnya Deperindakop (Departemen Perindustrian Perdagangan dan Koperasi) belum memiliki program untuk untuk menjaga dan melestarikan makanan  khas banten tersebut. Ditemui dikantornya, Hasmin (52), Kasie Makanan Tradisonal Deperindakop menjelaskna, “Untuk saat ini belum ada. Tapi, rencananya akan kita lestarikan”.

Hal senada juga terjadi di Diparsenibud  Kota Serang. “Belum, tapi tahun 2007 sudah ada pengajuan untuk program melestarikan sate Bandeng dan penganan lainya. Tapi belum ada keputusan dari provinsi. Tahun 2010 rencananya akan kami ajukan kembali anggarannya,” ujar Baini, S.Pd, Kasi Adat dan Budaya.

Wah, lambat sekali, ya! Padahal Banten sudah 9 tahun jadi provinsi. Cepetan lho, Pak. Nanti diklaim lagi sama Malaysia, lho!(Ahmad Wayang)

Share

3 Responses to “Sate Bandeng Khas Banten”

  1. Harir Baldan Says:

    Dagingnya itu lho tanpa yang membuat lidah kita menari-nari. So, selamat menikmati dan banyak ditemukan di pusat kota Serang.

  2. Harir Baldan Says:

    Ironis sekali, masak Satu Bandeng yang sudah tersohor di punjuru nusantara ini, bahkan dunia, belum ada program untuk pelestarian dan menjaganya. Awas nanti di bapak/ibu pemerintah daerah Banten nanti diklaim oleh Negara lain,lho. hehehehe….

  3. young Says:

    boleh minta alamatnya mas ???

Leave a Reply

advert

Gonjlengan

Buku Puisi “Air Mata Kopi” Diterbitkan Gramedia

Alhamdulillah, berkah puasa. Buku puisi “Air Mata Kopi” karya saya, yang oleh ketiga juri; Abdul Hadi WM, Maman S Mahayana, dan Sutradji Calzoum Bachri lolos 10 nominas terbaik dari 120 buku puisi yang masuk ke Lomba “Hari Puisi Indonesia 2014″ 17 Juli 2014 lalu, akan diterbitkan lini Fiksi Gramedia Pustaka Utama.   Saya mendapatkan jawaban […]

Share

Full Story | July 26th, 2014

Kuliner

“Jenang Asia” Kudus Lebih Manis dan Tanpa Pengawet

Bila  Anda plesiran ke Kota Kudus, Jawa Tengah, ada buah tangan khas dari kota yang berjuluk “Kota Kretek” ini. Oleh-oleh itu adalah “jenang”. Setelah mutar-mutar Kota Kudus bersama adik ipar saya, Sudi Mulyo, akhirnya kami berhasil menemukan salah satu toko penjual panganan khas Kudus tersebut. Informasi itu bermula saat kami buka puasa di sebuah rumah makan […]

Share

Full Story | July 27th, 2014

advert

Traveling

Bertualang ke Pulo Panjang

Pulo Panjang, Serang — Setiap lebaran, orang-orang pasti akan meyerbu pantai Anyer. Mulai dari Cilegon, Ciwandan dan pasar Anyer, kemacetan udah hal biasa. Suasananya mirip dengan Puncak. Turis tidak hanya dari wilayah Banten, tapi juga Jakarta, Bogor, Tangerang, dan Bekasi.   Padahal ada tempat piknik yang luar biasa di Banten, yaitu bertualang ke Pulo Panjang, […]

Share

Full Story | July 30th, 2014

advert

Cerpen

Memace

Cerpenis rumahdunia.com pekan ini ialah Dini Surya Triani. Ia lahir di Serang, 11 Maret 1994. Sekarang sedang menempuh pendidikan di Universitas Sultan Ageng Tirtayasa jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia semester empat. Salah satu mimpinya menjadi cerpenis. Berdomisili di Kota Cilegon. Oleh Dini Surya Triani   Rumah-rumah berdempetan. Bangunannya kokoh berdinding semen. Masyarakat Kampung Daliran sudah […]

Share

Full Story | July 1st, 2014

Novel

Tembang Kampung Halaman [9]

BAB lll — DI KAMAR NOMOR SEMBILAN — IPULtergopoh-gopohturun dari becak sambil membopong tubuh perempuan. Dia disambut oleh Mardi dan Ramli dengan beribu pertanyaan. Antara keheranan dan menyudutkan. Tanpa menjawab dulu Ipul langsung membawa Maisaroh ke kamarnya, kamar nomor sembilan. “Cepat ambil air hangat!” Mardi memerintah Ramli. “kamu apakan dia, heh?!” bentaknya gusar pada Ipul. […]

Share

Full Story | July 20th, 2014

Puisi

Tiga Puisi Relijius Ahmad Solihin

Ahmad Solihin lahir 20 tahun yang lalu di kota kecil selatan Tangerang, tepatnya Ds.Ketapang, 4 Oktober 1993, dari pasangan Khotibul Umam dan Suhaeroh. Menempuh pendidikannya di SDN Ketapang ; MTs Darul Amal, Sumur Daon Rajeg; SMK N 5 Kab. Tangerang; dan Universitas Muhammadiyah Tangerang. Pernah di ponpes selama 2 tahun ketika di MTs. Serius menekuni […]

Share

Full Story | July 27th, 2014