PUISI-PUISI RAHMAT HELDY HS

advert

Suasana perempatan Ciceuri, Serang

Suasana perempatan Ciceuri, Serang

1.

AKU YANG DITERBANGKAN ANGIN

Maafkan bila aku datang

Hanya membawa langit hampa

Aku dilahirkan dari semak ladang tandus

Dan laut kering yang tak bisa menghidupi ikan-ikan

Apalagi mengarungi lautan

Tapi dari tatap jauh yang kupandang

Di pinggir pantai

Ada sampan dan segeromobolan kunang –kunang

Yang mengitari lautan

Yang mengantarkanku ke negri jauh

Negri tempatmu berpijak dari gemuruh ombak

Aku mulai berangkat

Merunduk  dikeheningan malam

Sampai  sunyi kali mati

Tempat batu menjaga lumut

Dan angin menjaga musim

Karena angin yang mengendap

Dan kunang-kunang mulai gelap

Aku pun bediri di suatu tempat

“Lihatlah! Kubawakan kerang tripang dan dan sinar bulan

yang terang benderang menghias wajahmu.”

*) Serang, 2009

***

2.

AKU YANG TERSEKAP DI KAMAR

Melihat tubuhmu terbakar

Di atas ranjang tua beludru

Dan bantal warna ungu

Tempatmu memeluk kisah dan harapan

Tetapi

Sepanjang malam-malam yang kita lalui

Kita dengar lolong anjing tua

Dan rumah tetangga sebelah yang terbatuk-batuk

Karena asap mengepung kampung

Dari tanah dan pohon yang menangis di sebrang sana

Hilang kisah dan harapan

Anjing tua penuh dengan kudis dan nasib targis

Malam gamang

Dan bulan tak terang

Ada angin yang menabrak  pintu kita

Pintu tempat menutup dan membuka kisah

Dari hari-hari yang resah

Tahukah engkau, Yu

Malam hitam yang bertahun-tahun kita kisahkan

Kini pecah dibawa angin ke penjuru arah

dan tak tahu dimana tempatnya

Kecuali sisa percekcokan

Api yang membakar tanah dan sumpah serapah

*) Serang, 25 Juli 2009

***

3.

SUARA POHON

Kau dengar suara pohon?

Menjerit-jerit ketika pagi tiba

Merambat ke sulur bathin

Yang tak pernah sampai ke tubuhmu

Tapi setiap pohon yang menangis

Setiap itu pula keinginan dan harapan mengambang

Aku tak menghendaki kehadiranmu mati

Di tepi hutan ini

Rantai besi yang menggesek pohon-pohon

Dan membredel isinya adalah luka

Yang nganga tempat segala burung-burung terusir dari mimpi

Tapi diujung jalan yang berkelok

Wajahmu terpacak karena musim pergi

Bersama burung-burung yang mati di tepi kali karena sunyi.

*) Kaki Gunung Pinang, Juli 2009

***

4.

Di Hutan Sepi

Ada asap yang mengepul

Yang dibakar dari daun-daun

Tapi diujung waktu yang berlalu

Kita adalah sekawanan asap yang memblukari

Jadah musim di hening bathin

*) Serang, 2009

***

5.

SUNYI YANG MATI

Di kamar ada sebuah cermin

Tempat berkaca diri

Dari sunyi yang mati

Dan tempatku menulis puisi

*) Serang, 2009

Rahmat Heldy HS, penulis, lulus dari SDN Gegeneng, melanjutkan ke SMPN I Waringinkurung dan Madrasah Aliyah Palas-Cilegon. Kemudian melanjutkan kuliah di Untirta Banten dan mendapatkan gelar  Sarjana Pendidikan dari Fakultas Bahasa dan Sastra tahun 2004. Karyanya  berupa; Puisi, Cerpen, Artikel, Resensi Buku dan Essei Budaya, menghiasi berbagai media massa baik lokal maupun nasional. Di antaranya; Journal Imaji Indonesia. Harian Banten (sekarang Radar Banten), Fajar Banten, Majalah Advokasi Sigma, Majalah Dinamika Ummat, Buletin Menara Banten, Tabloid Banten, Tabloid Wacana, Majalah Islam Sabili, Majalah Katarsis, Kaibon, Horison, dan Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan Propinsi Banten. Karya-karyanya yang lain adalah, Tim penulis Skenario Film Dokumenter Banten (View Of Banten, 2004), Film Senja Di Lereng Bukit (2005), kumpulan cerpennya; Bunga Terakhir Untukmu (kebun Sastra; 2006). Kumpulan puisi Jalan Menuju Sang Pencipta (Kebun Sastra; 2006) dan buku Kumpulan Artikel dan Essai (Kebun Sastra; 2006). Kumpulan Puisi Tunggalnya Kampung Ular (Lambung Banten; 2009), serta puisinya masuk dalam antologi puisi Candu Rindu (Kubah Budaya; 2009). Pernah juga menjabat sebagai sekertaris Masyarakat Seni Kafe Ide, seni teater Untirta Banten tahun 2002-2003. Menjadi anggota menulis di Rumah Dunia angkatan ke-3. Menjadi penulis lepas (Free Lines), dan Reporter majalah Zona Misteri peliputan Banten 2004-2005. Pernah juga menjadi sekertaris Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP), tingkat Rayon Barat-Serang. Dan sekarang aktif di Komunitas untuk Perubahan Budaya Banten (Kubah Budaya). Prestasi  yang pernah diraih; juara III cipta cerpen, GBSI Untirta tahun 2004, juara I  cipta cerpen GBSI Untirta 2007, juara II cipta puisi GBSI 2007 dan juara I lomba baca puisi piala Bupati Serang 2007, juara I cipta puisi GBSI Untirta 2008. Juara II baca Puisi 2008 dan juara III membaca cerpen 2008.  Penulis juga Bekerja di lembaga pendidikan SMP-SMA Al Irsyad Waringinkurung, Serang-Banten. Kadang juga menjadi asisten dosen dan pembicara di beberapa kampus dan sekolah.  Tingal di Kampung Bojong Rt. 02/03 Ds. Sukadalem. Kecamatan Waringinkurung, Serang-Banten. Kode pos 42161 Hp. 081 808 689 794 /(0254) 722 5163. Email: sastra_waringin@yahoo.co.id

Share

Leave a Reply

advert

Gonjlengan

Jalan-jalan, Nulis Buku, Membuka Cakrawala Berpikir, dan Beramal

Betapa TV sudah membuat kita menarik nafas ; mana yang drama, reality show dan kisa sesungguhnya. Untuk melepaskan penat keseharian, ayo, kita jalan-jalan dulu bersama Gol A Gong – Tias Tatanka. Tidak sekadar jalan-jalan, tapi juga menmbah wawasan, membuka cakrawala, dan beramal. HELLO, SINGAPORE : 10 – 12 Maret 2015 : Hello, Singapura. Siap berangkat. […]

Share

Full Story | February 28th, 2015

Kuliner

Kuliner Banten Berbumbu Kacang

Serang–Yang paling menarik dari Restoran H. Nasir adalah letaknya yang kurang lebih hanya 100 meter dari stasiun kereta api Kota Serang. Bagi teman-teman yang berasal dari luar kota Serang dan menempuh perjalanan menggunakan kereta api, keluar saja dari gerbang stasiun lalu belok ke arah kanan, selusuri sepanjang jalan Kitapa dan di nomor 118 itulah restoran […]

Share

Full Story | August 27th, 2014

advert

Traveling

Xplore Bangkok Nulis Buku

Gong Traveling kembali meluncurkan paket travel writing ke Bangkok pada 1 – 4 April 2015. Kenapa harus Bangkok? Baiklah. Saya ingin bercerita tentang kota yang unik, yaitu Bangkok. Pertama kali saya ke Bangkok tahun 1990. Saya naik sepeda ke Bangkok dari Kuala Lumpur. Tiga bulan saya menjelajah Thailand. Saya ke Bangkok lagi setelah itu (1994). Novel “Bangkok Love […]

Share

Full Story | February 21st, 2015

advert

Cerpen

Air Mata Ibu yang Jatuh di Atas Sepiring Nasi Ketika Senja Tiba

Oleh Ade Ubaidil   Di antara ketiga anak mendiang Pak Anwar, Salma-lah yang dianggap paling rajin. Bukan hanya ibu dan bapaknya saja yang mengakui hal tersebut, Retno dan Lisna juga mengakui adiknya itu lebih baik dari mereka. Setiap pukul 03.00, Salma sudah terjaga dari tidurnya. Apa pun ia kerjakan, seperti mencuci piring, mencuci pakaian, menanak […]

Share

Full Story | February 6th, 2015

Novel

GOL : Gol A Gong On Line

GOL – Gol A Gong On Line. Ini paket lain yang ditawarkan GONG SHOW (Gol A Gong School of Writing). Ini adalah cara mudah belajar menulis on line. Jarak jauh tidak jadi halangan. Sekarang sedang berlangsung. Untuk Februari sudah 8 peserta: dari Kuala Lumpur, Jepang, Taiwan, Indramayu, Jakarta, dan Belitung. Biaya Rp. 1 juta/orang. Metodenya […]

Share

Full Story | February 7th, 2015

Puisi

Andai Aku Bisa Bicara

Proses kreatif menulis sajak ini, ketika sepulang dari bekerja di RCTI, aku berjalan-jalan menghirup udara segar di halaman belakang rumah, dimana Rumah Dunia berada. Saat itu sekitar tahun 2002. Aku kaget dan marah, begitu melihat buku-buku tua (album cerita bergambar) tergolek robek di antara batang-batang pohon pisang. Aku mencari istriku – Tias Tatanka. Aku katakan […]

Share

Full Story | December 18th, 2014