MILAD KPJ PANDEGLANG KE-11: GENGGAM ERAT JIWA YANG ABADI

advert

PANDEGLANG – Komunitas Pengamen Jalanan (KPJ) Pandeglang, Sabtu (3/4) siang tadi, menggelar Miladnya yang ke-11 di gedung Graha Pancasila di Jl. Alun-alun Pandeglang Kabupaten Pandeglang.  KPJ Pandeglang yang berdiri sejak tanggal 31 Maret 2000 itu menggelar acara syukuran dengan serangkaian pementasan musik etnis, dialog dan teater, dengan mengusung tema “Genggam Erat Jiwa Yang Abadi”. Ratusan undangan KPJ dari Jakarta, Cilegon, Rangkas, Serang, Balaraja, Sukabumi dan Bandung pun turut memeriahkan Milad KPJ Pandeglang.

Beny Lembeng, selaku ketua pelaksana mengatakan, dalam peringatan Milad KPJ Pandeglang ini juga sebagai ajang silahtrurahmi antar sesama komunitas pengamen sekaligus merayakan hari jadi Kabupaten Pandeglang yang ke-136. Saat ditanya mengenai harapan KPJ Pandeglang ke depannya. Beny berharap KPJ bisa makin maju dan sukses. “Kami juga ingin punya rumah singgah untuk anak-anak KPJ ngumpul. Selama ini kami belum punya tempat.” tutur Beny yang mengaku setiap ada rapat atau sedang membicarakan acara-acara KPJ selalu bertempat di halte.

Hal senada—mengenai harapan KPJ ke depannya, juga di ungkapkan Ahmad Qodir, selaku ketua KPJ Pandeglang. “Semoga KPJ makin diperdulikan oleh pemerintah.” kata Qodir berharap. Diakui Qodir, selama ini pemerintah dinilai masih kurang perhatian terhadap KPJ Pandeglang.

Setiap KPJ mengadakan acara hasil patungan sesama anggota. Hasil dari mengamen dan sebaian dari uang kas. “Kami ngamen masal. Setiap kelompok wajib menyumbang 50 ribu.” jelas Qodir, meski ia tak menampik jika pengadaan dana juga ada yang didapat dari para donatur yang tidak tetap. Masih banyak harapan dan cita-cita yang ingin dicapai KPJ Pandeglang. Selain sukses dalam berkarya di jalan. “Jalanan bukan sekedar pelarian, tapi kehidupan.” begitu katanya.[Ahmad Wayang]

Share

One Response to “MILAD KPJ PANDEGLANG KE-11: GENGGAM ERAT JIWA YANG ABADI”

  1. harirbaldan Says:

    Wih….mantap ey bisa meliput artis ibu kota. Bisa ketemuan dan foto bareng artis dong.

Leave a Reply

advert

Gonjlengan

Vickinisasi ala ANTEVE

Menonton Vicky Prasetyo di Pesbuker ANTEVE, jadi ingat saat pertama kemunculan Tukul dengan kualitas lain. Setelah Olga wafat, TV berupaya menyuguhkan figur baru. Kemarin dulu Jupe menangis, itu sudah basi. Kemudian ada Ria Irawan menangis pula karena kanker di Net TV dan Anteve, saya rasa cukuplah kita menonton kesedihan. Biarlah itu jatah sinetron. Keputusan kreatif. […]

Share

Full Story | April 23rd, 2015

Kuliner

Sarapan Jus di Bangkok

Jangan khawatir soal makan di Bangkok. Indian Food itu halal. Mereka tidak makn daging berkaki empat. Ada ayam. Juga ada banyak makanan halal. Order saja ke pemiliknya nasi putih dan telor ayam halal. Atau menu nsai putih dan ayam. Tapi, saya sangat suka jajan buah-buahan di Bangkok. Ini surga sarapan di “street food” Bangkok. Segelas […]

Share

Full Story | April 6th, 2015

advert

Traveling

Xplore Bangkok 4 : Serasa Jadi Warga Bangkok

Di hari kedua, Kamis 2/2/2015, kami serasa jadi orang Bangkok. Jalan kaki, naik kereta, bus, dan perahu. Sangat menyenangkan.  Saya sudah 4 kali ke Bangkok dan belum bosan. Sejak 1/4/-4/4 2015 saya sedang di Bangkok beserta rombongan “Gong Traveling : Xplore Bangkok”.Selain senang menyusuri Chao Phraya seperti di sungai Musi, Palembang, makan buah-buahannya, juga menikmati […]

Share

Full Story | April 6th, 2015

advert

Cerpen

Air Mata Ibu yang Jatuh di Atas Sepiring Nasi Ketika Senja Tiba

Oleh Ade Ubaidil   Di antara ketiga anak mendiang Pak Anwar, Salma-lah yang dianggap paling rajin. Bukan hanya ibu dan bapaknya saja yang mengakui hal tersebut, Retno dan Lisna juga mengakui adiknya itu lebih baik dari mereka. Setiap pukul 03.00, Salma sudah terjaga dari tidurnya. Apa pun ia kerjakan, seperti mencuci piring, mencuci pakaian, menanak […]

Share

Full Story | February 6th, 2015

Novel

GOL : Gol A Gong On Line

GOL – Gol A Gong On Line. Ini paket lain yang ditawarkan GONG SHOW (Gol A Gong School of Writing). Ini adalah cara mudah belajar menulis on line. Jarak jauh tidak jadi halangan. Sekarang sedang berlangsung. Untuk Februari sudah 8 peserta: dari Kuala Lumpur, Jepang, Taiwan, Indramayu, Jakarta, dan Belitung. Biaya Rp. 1 juta/orang. Metodenya […]

Share

Full Story | February 7th, 2015

Puisi

Andai Aku Bisa Bicara

Proses kreatif menulis sajak ini, ketika sepulang dari bekerja di RCTI, aku berjalan-jalan menghirup udara segar di halaman belakang rumah, dimana Rumah Dunia berada. Saat itu sekitar tahun 2002. Aku kaget dan marah, begitu melihat buku-buku tua (album cerita bergambar) tergolek robek di antara batang-batang pohon pisang. Aku mencari istriku – Tias Tatanka. Aku katakan […]

Share

Full Story | December 18th, 2014