Es Kuwut Menyegarkan dan Menyehatkan

advert

kuwutDi tengah Kota Serang yang panas, Sabtu (5/12) siang, saya mengunjungi sebuah café minuman yang berada di Bundaran Ciceri, Serang, Banten. Bangunan café itu sederhana saja namun bergaya khas anak muda. Cocok buat nongkrong santai. Di bagian atas cafe terdapat plang bertuliskan; Es Kuwut.

Es Kuwut adalah minuman andalan di café tersebut. Jujur harus saya katakan bahwa saya masih asing dengan nama es itu. Bagaimana dengan Anda? Pernah mendengar Es Kuwut?

Es Kuwut berasal dari bahasa Bali yang berarti es kelapa. Namun dalam penyajiannya Es Kuwut tidak hanya daging kelapa dan es seperti lazimnya es kelapa. Selain menggunakan daging kelapa muda, Es Kuwut juga dikombinasikan dengan bahan-bahan lain—yang semuanya alami—seperti melon, salasih, dan jeruk nipis.

Bagi warga Kota Serang, meminum Es Kuwut di siang hari adalah pengalaman yang eksotis dan tak terlupakan. Di tengah cuaca Serang yang panas, Es Kuwut menjadi sangat menyegarkan. Apalagi meminumnya sepulang sekolah atau kerja ketika terik matahari di atas ubun-ubun.

Namun Es Kuwut tidak hanya menyegarkan tetapi juga menyehatkan. “Seperti diketahui, air kelapa dapat bermanfaat membuang racun dari dalam tubuh. Jeruk nipis mengandung vitamin C tinggi, salasih bisa mengobati sakit perut dan sariawan,” terang Muhamad Ramelan (39), pemilik Es Kuwut.

Es Kuwut di jalan KH Fatah Hasan ini  sudah ada di Banten sejak lima tahun silam. Keberadaan Es Kuwut di Banten dibawa oleh Ramelan. “Biar pun es Kuwut ini berasal dari Kuta Bali tapi berbeda dengan yang ada di Bali. Es Kuwut yang berada di Bundaran Ciceri ini suda dimodifikasi,” ujar lelaki Pekalongan yang pernah tinggal di Bali ini menerangkan.

Setiap hari, Es Kuwut modifikasian Ramelan tak pernah sepi pembeli. Pengunjungnya pun tidak hanya terbatas para pelajar di sekolah-sekolah dekat cafe itu tapi juga guru sampai pegawai kantoran.  Kecuali  hari Ju`mat tentu saja karena hari itu tutup.

Seperti diakui tiga pelajar SMA 1 Serang yang sedang menikmati Es Kuwut. Mereka mengaku sering mengunjungi cafe Es Kuwut setelah pulang sekolah. Alasanya? “Es Kuwut cocok dengan cuaca Kota Serang yang panas,” kata mereka kompak.

Keterangan ini juga diperkuat oleh Akbar (20), seorang karyawan perusahaan Indomarco. Ia mengaku Es Kuwut segaaaaar. “Apalagi diminum siang-siang seperti ini,” ujarnya.

Kalau Anda kepanasan di Kota Serang, jangan lupa kunjungi Es Kuwut, ya! [Abdul Salam]

Share

3 Responses to “Es Kuwut Menyegarkan dan Menyehatkan”

  1. Harir Baldan Says:

    Bener,lho! apa yang dikatakan oleh penulis di atas. Rasanya…serasa abis nyelam di kolam sugerrrrr! terus di tengah-tengah esnya ada bintik-bintik hijau yang bernama selasih yang membuat semakin menarik. Tak usah khawatir jika kamu ingin menikmatinya di rumah. Ramelan dkk akan membungkus dengan kantong yang didisain unik dan lucu.So, selamat mencoba, ya!

  2. Es Kuwut | Belajar dari anak-anak Says:

    [...] Terkait : Es Kuwut menyegarkan tubuh sekaligus menyehatkan [...]

  3. dedi.kurniadi Says:

    Setiap daerah mempunyai ciri dan cita rasa
    sendiri – sendiri tentang Es.
    dan suatu saat sy dan keluarga akan mencicipi
    tentang es itu

Leave a Reply

advert

Gonjlengan

Istana Komik

Saat saya merehabp dan merapihkan rak serta buku di “Rumah Dunia Library”, tiba-tiba saya menemukan beberapa komik. Itu yang tersisa. Ada komik “Mahabharata” yang sudah tidak komplit lagi. Dan beberapa komik ala Manga import dari Jepang. Tiba-tiba saya ingin sekali membangun gedung perpustakaan baru dan nanti saya namai: Istana Komik. Tapi darimana uangnya? Saya berandai-andai […]

Share

Full Story | December 10th, 2014

Kuliner

Kuliner Banten Berbumbu Kacang

Serang–Yang paling menarik dari Restoran H. Nasir adalah letaknya yang kurang lebih hanya 100 meter dari stasiun kereta api Kota Serang. Bagi teman-teman yang berasal dari luar kota Serang dan menempuh perjalanan menggunakan kereta api, keluar saja dari gerbang stasiun lalu belok ke arah kanan, selusuri sepanjang jalan Kitapa dan di nomor 118 itulah restoran […]

Share

Full Story | August 27th, 2014

advert

Traveling

Kenangan Bersama Gol A Gong

Sore itu, 18 Februari 2014, bersama Pahala Kencana, saya melaju ke Serang, Provinsi Banten. Seumur-umur, baru pertama kali, pergi jarak jauh dengan naik bus, karena dalam kesempatan yang berbeda, lebih nyaman naik kereta api. Barangkali saya termasuk sosok ‘jadul’, jarang bepergian yang berjarak lumayan jauh—keluar Jawa Tengah—, kalaupun “terpaksa” pergi, ya dengan naik kereta api, […]

Share

Full Story | November 28th, 2014

advert

Cerpen

Bebaritan

Oleh Ardian Je   Mata Rizal terus bergerak ke kanan-kiri, mengekori tubuh Mak yang mondar-mandir antara dapur dan pendaringan, tempat bersemayamnya gentong penampung beras dan membakar kemenyan di setiap Ahad dan Kamis malam, bakda salat magrib. Beribu pertanyaan berkelebatan di kepala kecilnya, seperti pendar kekunang di halaman belakang rumahnya saat gelap menjadi teman bumi. Namun […]

Share

Full Story | August 15th, 2014

Novel

Tembang Kampung Halaman [9]

BAB lll — DI KAMAR NOMOR SEMBILAN — IPULtergopoh-gopohturun dari becak sambil membopong tubuh perempuan. Dia disambut oleh Mardi dan Ramli dengan beribu pertanyaan. Antara keheranan dan menyudutkan. Tanpa menjawab dulu Ipul langsung membawa Maisaroh ke kamarnya, kamar nomor sembilan. “Cepat ambil air hangat!” Mardi memerintah Ramli. “kamu apakan dia, heh?!” bentaknya gusar pada Ipul. […]

Share

Full Story | July 20th, 2014

Puisi

Andai Aku Bisa Bicara

Proses kreatif menulis sajak ini, ketika sepulang dari bekerja di RCTI, aku berjalan-jalan menghirup udara segar di halaman belakang rumah, dimana Rumah Dunia berada. Saat itu sekitar tahun 2002. Aku kaget dan marah, begitu melihat buku-buku tua (album cerita bergambar) tergolek robek di antara batang-batang pohon pisang. Aku mencari istriku – Tias Tatanka. Aku katakan […]

Share

Full Story | December 18th, 2014